Kamis, 18 Oktober 2012

Ujian Royal

Tanggal 16 Oktober 2012 adalah hari yang mendebarkan BANGET buat gw. Paginya jam setengah 10an gw harus ikut Ujian Praktek Royal Piano terus siangnya jam 12 gw harus ikut UTS Mikro.

Grade berapa?
Grade 8.

Wuih, sekilas terdengar gua begitu hebat ikut ujian Piano Grade 8.
Padalah. Ini. Adalah. Kenekadan luar biasa seorang Cindy Noi....

Gua sama sekali belum pernah ikut ujian Royal dari grade 1 sampai grade 7, jadi ini bener-bener pengalaman pertama gw, gw sama sekali ga tau bakal kaya gimana ujiannya.
Gua cuma pernah ikut ujian teori Grade 5 soalnya uda jadi syarat wajib buat punya sertifikat teori grade 5 kalau mau ikut praktek Grade 8.

Ujian teori mah. Gampang pisan kaya ujian Matematika di sekolah. Asal lu rajin mikir dan menghafal istilah-istilah dewa seribu bahasa maka niscaya kau pasti akan lulus...
Tapi. Ujian Praktek. Lain lagi ceritanya..

Jadi gua dateng jam setengah 9 ke Hyatt. Gua pun mengisi kertas absen dan duduk menunggu.  Akhirnya nama gua pun dipanggil dan gua masuk ke ruangan ujiannya.
Seorang penguji ber-ras Kaukasoid telah menunggu gua.
Dia adalah seorang pria bule besar dengan wajah pink dan suka tersenyum. Orang yang ramah, dan terlihat pintar.

Dia pun menyapa gua dengan ramah dan.......
Something wrong.

Dia berbicara dengan logat British.
Gosh !

Gua bener-bener harus mikir dua kali buat mengerti perkataan dia.
Cara dia mengucapkan kata tuh beda banget sama pelajaran Listening di sekolah.
Yasudahlah.  Gua coba aja buat berusaha mendengarkan dia..

Terus gua pun duduk bersiap memaikan Scale.
Dia nyuruh gua maenin Ab Major Legato.  Ahaha.. Gampang ini mah... Gua berhasil memainkan dengan sempurna.
Kedua, dia nyuruh gua maenin D Minor Stacatto. Ohoho.. Masih gampang .. Cuma kudu ati-ati soalnya stakato itu maksudnya mainnya putus-putus gitu jadi kalo ga ati-ati jari suka kepeleset..
Ketiga, dia berkata "Theudh Euphard F Mejeh, Ligathou.."
"MAMEN ngemeng naon maneh??"  pikir gua dalem hati.
Gua pun berkata lembut dengan penuh senyuman, "Sorry? :)"
"Theudh Euphard F Mejeh, Ligathou.."
Kampret. Diulang juga sama aja ga ngerti gua. Ini kayanya sih maksudnya "Third Apart F Major Legato"
Cuma dia logatnya uda super British dan gua pun kelepasan berbohong "Sorry Sir i have a problem with my ears.. Hehehe.." *senyum manis* =)

Dia pun tersenyum belo'on mempersilakan gua main..

Gua pun main sesuai perintah dia dan gua gatau yang gua mainin bener ato nggak.. Secara gua sendiri ga yakin  dia perintahin gua apa..
Tiap dia nyuruh gua mainin suatu nada, gua pasti nanya 2 kali soalnya gua bener-bener ga yakin dia ngomong apa.. Kalo pendengaran gua bener semua sih rasanya yang gua maenin uda bener.. Rasanya mah gitu.. Wakkaaka..
Setelah selesai, dia berkata "Thank You" dengan senyum ramah. (Kampretnya cuma kata "Thankyou yang bisa gua dengar dengan jelas")

"Let's play the pieces.."
Jadi gua pun membuka buku Pieces gua, Pieces tuh maksudnya maenin 3 lagu yang uda gua pilih dari buku terbitan si Royalnya dan kempretnya buku ini mahal banget harganyaaa.. Uwooo..
118ribu rupiah gua beli di BTC di lantai bawah, tapi itu masih tergolong murah karena temen gua beli buku yang sama di dunia antah-berantah seharga 185ribu rupiah. Kebodohanmu, Teman. =)

Terus gua pun memainkan 3 lagu yang uda siapkan dengan cukup lumayan.. Rada salah dikit sih tapi gak parah. Dia pun berkata "Thank You."

Lalu masuk ke sesi Sight Reading. Sight Reading tuh maksudnya gua harus memainkan lagu yang uda disiapkan oleh si penguji secara mendadak dan belum dikasi tau bahwa gua harus maenin lagu tersebut, jadi intinya kaya baca partitur secara mendadak gitu..
Lalu dia memberi gua sebuah partitur buat gua mainin. Gua boleh liatin dulu partiturnya 5 menitan kurang lah. Jadi gua liatin secara seksama.
Terus setelah dia mempersilakan gua main, gua pun main. Untungnya gua cukup lumayan percaya diri di Sight Reading,  gua mainin dengan hampir sempurna, salah 1 biji, sayang sekali, tapi cukup puas deh gua.

Dia pun berkata lagi, "Thank You."
Sip bossss

Setelah itu gua pun memasuki sesi keramat.. Sesi yang telah menyebabkan kegagalan ribuan pianis tuk mendapatkan sertifikat grade 8.. Sesi.. Yang paling gua benci..

Sesi Aural.

Apa sih aural?
Yang pertama, gua harus mendengarkan sepotong lagu yang dimainin si penguji pake piano sebanyak 2kali, terus gua disuru nyanyiin ulang bagian BASSnya. Gua pun menyanyikannya dengan suara infrasonik gua dan si penguji nampak takjub akan suara cantik (baca: fales) gua.
Terus gua disuru menentukan cadance nya. Gampang itu mah , tapi gatau bener gatau ngga sih jawaban gua.
Uda gitu gua disuru sebutin 3 kord terakhir dari lagu itu apa aja.  Itu juga gampang, tapi gatau bener gatau ngga sih jawaban gua.

Kedua, gua disuru sebutin modulation. Itu mah gampang pisan lah, tinggal sebutin perpindahan kordnya kemana, tapi gatau bener gatau ngga sih jawaban gua.

Ketiga, gua disuru dengerin sebuah lagu dan menentukan kapan lagu itu diciptakan...
Apakah pada jaman Baroque, Classic, Romantic, ato 20th Century...
TAH SIAH

itu mah susahnya sesusah mencari kutu di tumpukan jerami.

Gua sebenernya cukup jago dan pede juga di bidang menebak periode ini, tapi gatau bener gatau ngga sih jawaban gua...

Terus gua disuru ceritain segala hal mengenai lagu tersebut, texture, structure, character, tonality, dan tetek bengek lainnya..
Dan gua pun beraksi dengan Sundanese English gua (baca: Inggris dengan logat Sunda).
Demi langit, bumi dan segala isinya,sang penguji tercengang, takjub melihat kefasihan gua berbahasa Sundanese English.
Setelah gua selesai berkata-kata dia masih tidak mingkem selama beberapa detik dan barulah ia berkata untuk yang kesekian kalinya...

"Thank You."

"This is the end of the exam blablababla... "

Akhirnya selesai juga segala kegilaan ini.. Sekarang gua tinggal menunggu hasilnya, kalo lulus mah udah syukur pisan lah itu mah.. Melihat tes Aural gua uda sangat-sangat parah bahkan si penguji sampai tercengang.. Dan konon katanya misalnya lu ga lulus Auralnya doang, itu berarti lu ga bisa lulus sama sekali ujian Grade 8 nya.. ~amit

Doakan aku lulus ya, teman-teman...

Asyiknya skarang gua uda ga usah les piano lagi.  Hahahaha.

Oke deh sekarang gua mau bikin partitur... Semoga cepet beres.. Selamat sore..

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar